Sudut Test Mouse Kiri

Tinggalkan pesanan anda di sini

Rabu, 1 Ogos 2012

Indonesia : Lagi berita bayi tanpa tengkorak kepala


Bayi yang lahir tanpa tempurung kepala, mata, hidung dan mulut dikhabarkan mampu bertahan hidup sehingga 29 Ogos 2012. Kebanyakkan kes  seperti itu yang berlaku di Indonesia, ada bayi yang hanya mampu bertahan selama 3 jam selepas dilahirkan dan kes terakhir adalah seorang bayi perempuan Aprilia yang bertahan hidup selama 5 hari sahaja.

Menurut doktor yang merawat bayi tersebut, sekarang bayi malang itu diletakkan di dalam inkubator bagi mengawal suhu badannya.

 Berbeza, Aprilia  dijaga di rumah kerana ibubapa tidak mahu menjaga di hospital disebabkan tiada masa. Di rumah, bapa Aprilia telah mencipta sendiri inkubator yang tidak lengkap dan sempurna serta mendedahkan otak Aprilia kepada udara berkuman.

Indonesia : Bayi lahir tanpa tengkorak, mata dan hidung


Seorang bayi laki-laki tanpa tengkorak kepala, hidung, telinga, mata, dan mulut lahir dalam keadaan sihat dengan berat badan 2,6 kilogram di Hospital Lasinrang, Kabupaten Pinrang, Sulawesi Selatan, Rabu (25/7/2012) sekitar pukul 21.35.

Anak pasangan Agus (22) dan Rostina (23), bayi itu juga memiliki bahagian tubuh mirip tanduk di bahagian atas kepala.

"Ia lahir dengan lancar. Hanya, ketika bayi itu keluar, bokong yang muncul terlebih dahulu," kata Nurmudia, bidan rumah sakit, Khamis (26/7/2012).


Nurmudia menerangkan, selama mengandung, Rostina tidak pernah melakukan pemeriksaan, termasuk tidak pernah melakukan USG.

Doktor di Hospital Lasinrang, Syahrir, mengatakan bahawa bayi yang baru lahir itu dalam keadaan sihat, tetapi tidak memiliki beberapa alat indera, seperti mata, hidung, dan telinga, serta mulut.

Isi kepala bayi ini, kata Syahrir, rawan mengalami infeksi. Adapun tulang yang menyerupai tanduk itu adalah tulang rahang yang menonjol, "Potensi hidup anak ini, sangat tipis untuk bertahan," ujarnya.

Syahrir memberi kemungkinan, ibu si bayi sering mengambil ubat semasa kehamilan sehingga menyebabkan kecacatan.

Agus, bapa bayi, mengatakan bahwa selama proses kehamilan, istrinya tidak menunjukkan tanda-tanda bahwa ada kelainan pada janin. "Semuanya berjalan normal seperti wanita hamil lainnya," ucap.

~Komen Terbaru~

Get This Recent Comment Widget!