Sudut Test Mouse Kiri

Tinggalkan pesanan anda di sini

Rabu, 28 November 2012

Bas Mutiara tuntut RM15 000 dari KAFA

Sumber dari Facebook Tan Sri Annuar Musa  menyebut


Mendakwa kerosakan bas Mutiara pada 2 tahun lepas adalah disebabkan oleh penyokong-penyokong liar Kelantan, maka pemilik bas Mutiara mengemukakan tuntutan mahkamah sebanyak RM 15000 dari pihak KAFA untuk membaiki dan menanggung kos kerugian kerosakkan terbabit.

Presiden KAFA, Tan Sri Annuar Musa meluahkan rasa terkilan dengan sikap pemilik bas yang berpangkalan di Kelantan  dilihat seolah-olah tiada rasa ingin membantu menaikkan lagi nama The Red Warriors malahan ditambah lagi bebanan tuntutan kerugian. Musykil dengan tuntutan tersebut, kerosakkan terbabit berlaku di luar stadium dan juga di luar kawalan pihak KAFA sendiri.



Apa-apa pun, kita tunggu laporan rasmi dari berita arus perdana dan juga dari pemilik bas Mutiara sendiri.

Yang pastinya, 'kebodohan' segelintir penyokong Kelantan yang 'mabuk tuak' ini menyebabkan pihak KAFA terpaksa menanggung kerugian. Sudah-sudahlah berlagak samseng dan berlagak hero. Tak ke mananya kita ni. Disebabkan wujudnya penyokong sebegini, penyokong Kelantan yang baik-baik turut mendapat tempias dan buruk nama.

Bukti, hukuman dan tindakan tegas perlu diambil terhadap penyokong-penyokong sebegini. Selain tindakan dari pihak berwajib, pihak penyokong sendiri perlu sama-sama membantu KAFA membanteras penyokong 'bodoh' dan kurang ajar. Kita tidak mahu penyokong vandalisme.

Ingin tambahan cerita mengenai bas Mutiara?
Ikuti cerita saman oleh anak-anak tokey bas Mutiara terhadap tokey bas Mutiara mengenai isu harta sepencarian tokey bas dengan arwah isteri pertamanya. Klik di sini

Rayuan pertukaran guru sesi Januari 2013

Salam semua.

Makngoh dengar-dengar khabar bahawasanya keputusan rayuan guru bagi sesi Januari 2013 akan diumumkan pada 17 Disember 2012 pada hari Isnin melalui web egtukar KPM. 

Kepada rakan-rakan guru yang memohon rayuan diharapkan agar rayuan kita semua berjaya hendaknya.

Makngoh sendiri telah 2 kali naik ke Putrajaya untuk merayu agar permohonan pertukaran makngoh disemak semula dan ditempatkan berdekatan dengan suami dan anak makngoh yang masih kecil.

Kali pertama ke Putrajaya pada 6 November 2012 bersama rakan-rakan sekolah makngoh yang turut merayu atas masalah masing-masing.

Kali kedua pula pada 9 November 2012 bersama dengan suami.

Jawapan yang diberikan oleh pengawai-pengawai yang bertugas tidak mengecewakan tetapi tidak boleh diletakkan harapan yang tinggi. Jawapan standard yang diberikan adalah "kami akan cuba bantu"

Jadi, sama-sama kita tunggu 17hb ini, adakah nasib kita dibantu atau tidak.

~Komen Terbaru~

Get This Recent Comment Widget!