Sudut Test Mouse Kiri

Tinggalkan pesanan anda di sini

Khamis, 17 Jun 2010

Cerpen : Kesilapanmu Keegoanku Part 1


Tasha melangkah lemah keluar dari dewan kuliah. Minggu pertama semester memang hanya membuang masa. Kelas masih tidak berjalan dan hanya meletihkannya berlari ke kelas sedangkan kelas dibatalkan.

“Bazir makeup aku je. Aku melaram bukan main ingat nak tackle pensyarah tapi dia tak masuk pulak”gelak seorang gadis bersama teman-temannya yang berjalan di hadapannya.
“Patutlah aku tengok makeup kau tebal semacam je”jawab seorang lagi kawan mereka dan sekali lagi tawa mereka berderai.

“Happynya mereka ni. Baguslah… Mereka tiada apa yang nak disedihkan. Hidup mereka bahagia, tidak seperti aku…”keluh Tasha sendirian.

“Wei, sedihnya semacam je. Kenapa?”tegur Ain, rakan sekelasnnya. Tasha geleng meneruskan langkah ke cafeteria.

“Al-maklumlah, abang Hanif dah fly ke Jepun. Lupa pulak”usik Ain dengan muka selambanya.

Tersirap darah Tasha mendengarnya. Nama itulah yang paling dibencinya dan kenapa semua orang di kampus sentiasa mengaitkannya dengan Hanif, senior mereka yang baru sahaja tamat pelajaran di kampus itu. Kini pemuda itu menyambung pelajarannya di Jepun selama setahun. Tasha melajukan langkahnya. Dia amat benci bercerita tentang Hanif. Ain berlari mengejarnya yang telah ke depan.

“Dia tak hantar berita ke?” tanya kawannya sungguh-sungguh. Tasha merenung tajam. Ingin saja dia menjerit meminta gadis itu tidak berbicara mengenai Hanif.

“Tolong jangan ganggu aku boleh tak. Aku sebenarnya tak suka berkawan dengan perempuan kepoh macam kau”bicara Tasha sinis dan berlalu meninggalkan Ain yang wajahnya sudah bertukar warna.


***
Tasha mengambil tempatnya di sudut yang agak asing. Dia meneguk milo panas sambil meneliti borang tambah gugur kursus yang belum diisinya.

“Saudari…boleh saya duduk di sini”pinta seorang pemuda menganggu ketenangannya. Tasha merengus melihat wajah pemuda itu.

“Macamlah tak ada meja lain. Dari sem lepas kau ni tak habis-habis nak kacau aku ni kenapa? Tak faham Melayu ke? Aku takkan jadi awek kau. Faham!!!”marahnya berapi.

Pemuda itu mengaru-garu kepalanya yang tidak gatal dan kemudian menuju ke meja kawan-kawannya yang sedang menunggu. Kedengaran dari jauh kawan-kawannya tergelak besar mendengar jawapan Tasha.

“Rileksla…esok lusa Emieza Natasha jadi hak aku jugak”ujar pemuda itu menutup kecewa di hatinya. Kawan-kawannya semakin galak menertawakannya.

Tasha cepat-cepat menghabiskan airnya. Hanif juga selalu mengucapkan kata-kata begitu. Tiba-tiba, Tasha menjadi takut…benci…dan kecewa terhadap diri sendiri. Tangannya mengelatar.

Tasha meletakkan kembali cawan yang dipegang. Dia tunduk ke meja. Ada airmata menitis di pipi. Lelaki memang suka memaksa. Lelaki pantang dicabar.
“Aku benci kau, Hanif Asran. Sampai mati aku takkan maafkan kau”jerit hatinya.



***
Usai makan malam, Tasha menemani papanya menonton tv. Sebenarnya dia bosan . Ingin mengulangkaji pelajaran namun dia tidak tahu apa yang harus dibaca.
“Tadi ,papa lunch dengan Uncle Rahim. Dia kirim salam kat Tasha”beritahu papanya dengan wajah berseri-seri.
“Waalaikumussalam”
“Kami dah bincang tentang pertunangan Tasha dengan anaknya. Anaknya minta pertunangan kamu selepas dia habis belajar nanti. Macammana pendapat Tasha?”

“Tasha ikut je. Kalau papa rasa elok, eloklah pada Tasha”beritahunya kosong. Teringat makan malamnya di rumah Datuk Rahim 2 minggu lalu. Dia dilayan bagaikan puteri, isteri Datuk Rahim begitu mesra dengannya walaupun baru mengenalinya. Namun dia masih tidak mengenali anak Datuk Rahim. Malah namanya pemuda itu juga tidak diketahuinya. Sebenarnya hatinya telah tawar. Dia cuma mengikut kata papanya yang begitu pentingkan persahabatan dan juga perniagaan. Malangnya menjadi anak businessman . Anak dijadikan saham yang boleh membawa untung besar.

“Papa dan Uncle Rahim dah lama kawan. Sejak kecil lagi. Harap hubungan Tasha dengan anaknya boleh merapatkan kami lagi”ujar papanya mengusap bahu Tasha. Tasha menelan air liur kelat. Mungkin juga hubungan itu akan memutuskan hubungan kedua-dua sahabat itu apabila terbongkar suatu rahsia.



***
Tasha mencari buku-buku yang disenaraikan oleh pensyarah. Apabila menemui kesemua buku-buku itu, Tasha mengambil tempat yang agak jauh dari pelajar-pelajar lain. Itulah caranya. Dia tidak suka melihat hiruk-pikuk mereka yang bersahabat. Persabatan banyak mendatangkan keburukan dari kebaikan.

“Tasha, minta maaf semalam”tegur Ain mengejutkannya. Tasha tidak menjawab sebaliknya menjeling gadis itu. Buku di depannya direnung. Sepatutnya dia yang meminta maaf.

“Kau suka ke hidup macam ni? Hidup seorang diri, sombong. Aku taulah kau tu anak Tan Sri”sindir Ain lagi yang masih berdiri. Tasha diam. Dia tidak ingin menganggu emosi. Dia kembali membelek buku. Entah apa yang dicarinya di dalam buku itu.

“ Aku cuma ingin berkawan. Walaupun kau ni sombong dan keras hati tapi bagi aku, kau kawan yang baik. Kau pernah tolong aku bayarkan yuran aku dulu. Kau banyak membantu aku. Tetapi kenapa sejak akhir-akhir ini kau semakin panas baran. Aku tak faham dengan sikap kau”luah Ain. Tasha diam lagi. Wajah Ain langsung tidak dijamahnya.

“Cuba kau senyum. Sejak kenal aku tak pernah tengok kau senyum. Apa kesedihan yang kau pendamkan? Tapi… mungkin sebab kau tidak senyum, kau ni ramai peminat kut”sambung Ain. Ada kegelian di hati Tasha mendengarnya. Namun Tasha masih mengawal hati.
“Dah habis cakap?”soal Tasha menatap wajah kawannya.

“Lom, erm…kalau aku tak suka senyum macam kau tentu aku pun dapat ramai peminat kan?”soal Ain menukar emosi sendiri. Tasha mengeluh malas.

“ Hebat sangatkah kalau ada ramai peminat?”soal Tasha kembali. Buku di tangannya ditutup. Ain mengangkat bahu.

“ Kau harus syukur dengan apa yang kau ada. Mungkin kerana tiada peminat kau dapat hidup dengan tenang dan selesa. Bila ada peminat, nak ke mana-mana pun tak senang. Dan…mungkin juga bahaya”terang Tasha.

“Bahaya? Kenapa? Peminat kau pernah ugut kau ke?”soal Ain terkejut. Tasha geleng. Mindanya teringat betapa ‘bahaya’nya insan bergelar peminat.

“Jom lunch. Aku belanja”ajak Tasha.


****
“Waalaikummussalam, siapa ni?”
“Saya… anak Datuk Rahim”ujar satu suara di hujung talian. Tasha tersentak. Suara itu seolah-olah pernah didengarnya.
“Anak Datuk Rahim?”soal Tasha kembali. Dia sudah dapat mengagak gerangan insan yang bercakap dengannya itu.
“Ya. Yang bakal bertunang dengan awak, Tasha” jawab suara itu kembali. Tasha kaku. Tekaan mengena.
“Oh, ada apa?”soalnya cuba menghidupkan perbualan mereka.
“Sekadar bertanya khabar” Tasha diam.
“Ehem, saya cuma ingin mendengar suara awak. Untuk melepaskan rindu. Menatap gambar saja tidak cukup bagi saya. Saya amat rindukan awak, Emieza Natasha”ujar suara itu perlahan dan cukup menyentuh hati.

“Macamana dengan study awak?” soal Tasha mengubah perbualan mereka. Dia tidak ingin berbicara mengenai rindu dan perasaan. Hatinya pedih.

“Alhamdulillah. Susah juga nak menyesuaikan diri di sini. Lebih-lebih lagi teringatkan family dan teringatkan awak. Tasha…saya harap apabila saya pulang nanti, awak sudi terima saya, sudi menjadi permaisuri hidup saya”

Tasha diam lagi. Kedengaran keluhan di hujung talian.
“Lambat lagi tu. Saya rasa baik kita jangan bercakap pasal ni. Lagipun mana tau awak berkenan dengan seseorang yang istimewa kat sana nanti”ujar Tasha.

“Takkan terjadi begitu. Hati saya pada awak saja. Hanya awak, Tasha. Saya pun tidak tahu kenapa hati saya hanya terbuka kepada awak. Awak sangat istimewa, Tasha. Saya harap hati awak terbuka untuk saya. Sembilan bulan lagi awak jadi milik saya”. Tasha semakin keliru. Bahasa dan suara itu pernah didengarinya sedangkan ini pertama kali dia berbicara dengan anak uncle Rahim. Selama ini dia tidak pernah hiraukan siapakah bakal tunangnya itu. Nama pemuda itu pun tidak diketahuinya. Namun hatinya mengatakan dia mengenali pemuda itu. Dia sudah biasa dengan pemuda itu.

“Siapakah sebenarnya bakal tunangnya itu?”bisik hatinya gentar.



***
“Papa, boleh Tasha tanya sesuatu?”
“Ya, ada apa?”soal papanya sambil membelek suratkhabar.

“Em, anak uncle Rahim tu nama apa?”. Tan Sri Baktiar gelak. Hatinya terusik dengan soalan itu. Anak gadisnya memang seorang yang sambil lewa.

“Tasha…nama bakal tunang sendiri pun tidak tahu. Papa pun kurang pasti nama penuhnya lagipun familynya panggilnya ‘along’. Kalau tidak silap papa, namanya Asran”. Hati Tasha menjerit mendengar nama itu.

“Asran atau Hanif Asran, papa?”soalnya gementar.
“Papa pun tidak pasti, sayang. Mungkin juga Hanif Asran”

“Kalau betul namanya Hanif Asran, Tasha tidak sudi bertunang dengannya. Tasha takkan bertunang dengan orang yang bernama Hanif Asran. Papa tolong sampaikan perkara ni kepada uncle Rahim. Tasha minta maaf” ujar Tasha tegas. Dia berlari ke biliknya tanpa menunggu ucapan dari papanya. Pintu biliknya dihempap kuat. Terasa hidupnya itu bagaikan satu sumpahan. Hanif Asran masih lagi menghantuinya.


***
“Tasha…”tegur satu suara. Tasha mengangkat wajahnya. Melihat gerangan pemilik suara. Terasa ada sesuatu yang pedih menusuk hatinya. Buku yang ditatapnya ditutup rapat serapat hatinya.

“Sampai hati awak batalkan pertunangan kita”ujar pemuda di depannya. Wajahnya muram dan suram. Tasha diam. Api kemarahannya masih belum padam. Sampai mati dia mendendami pemuda itu.

“Ya, Hanif Asran. Aku ada hak untuk batalkan pertunangan. Mana boleh aku bertunang dengan lelaki zalim macam kau”

“Tasha…I love u so much. Fahamilah. Jangan buat macam ni. Saya tinggalkan kuliah dan bergegas balik ke Malaysia untuk jumpa awak. Maafkanlah dosa saya yang lalu. Apa yang saya buat ni untuk buktikan betapa saya cintakan awak. Saya nak awak jadi isteri saya. Saya nak sehidup semati dengan awak”rayu Hanif.

Lelaki itu hampir mengalirkan airmata. Riak wajahnya sedih dan penuh kesalan.
“Aku dah fed up dengan semua ni. Terimalah kenyataan. Aku amat bencikan kau. Rasa macam nak ludah je ke muka kau. Kau sedar tak, kau bukan manusia…kau ni binatang…iblis!!!” marah Tasha berapi. Buku dan alat tulisnya dimasukkan ke dalam beg. Segera dia meninggalkan pemuda yang terpaku di situ.


***
“Pertunangan Tasha dengan Hanif akan tetap dilangsungkan. Kami dah bincang. Kebetulan Hanif ada balik, jadi kami nak cepatkan tarikhnya”beritahu Tan Sri Baktiar dengan gembira.

Datuk Rahim dan isterinya turut tersenyum. Tasha bisu. Semua mata menombak ke arahnya.
“Mak bapak sama dengan anak. Tak tahu malu”cetus hati Tasha.
“Tasha taknak bertunang dengan dia. Kenapa payah sangat papa nak faham? Uncle dan aunty, Tasha minta maaf. Tasha takkan jadi menantu uncle dan aunty”. Tasha bingkas bangun untuk ke biliknya.

“Tasha, kenapa biadap sangat?”jerkah papanya. Tasha terkedu. Memang papanya seorang yang panas baran.
“Kalaulah papa tahu siapa sebenarnya yang biadap”luah Tasha dengan hati yang sebak. Dia berlari ke laci, mengambil kunci keretanya dan terus meninggalkan tiga pasang mata yang tidak tahu apa sebenarnya terjadi.


***
“Aku nak tumpang tidur kat sini boleh?”
“Tasha, kenapa kau nangis? Masuklah”. Ain memimpin Tasha ke katilnya. Sepanjang perkenalan mereka itulah kali pertama dia melihat Tasha menangis.
“Nak air?”. Tasha geleng.
“Kenapa ni?”
“Papa nak aku bertunang dengan Hanif”.
“Oh…Baguslah”jawab Ain pantas.

“Kau tak nak? Beritahulah papa kau elok-elok. Tentu dia faham. Aku dengar abang Hanif ada kat sini sekarang. Dia cuti ke?”soal Ain. Ada sesuatu yang dia tidak faham namun dia tidak ingin paksa kawannya itu luahkan segala.

“Aku dah beritahu papa aku, Ain. Tapi dia tak faham. Aku tiada alasan untuk tolak pertunangan tu. Aku tak tahu macamana nak jelaskan pada semua orang. Yang aku tahu Hanif tu jahat. Dia sangat jahat, Ain”luah Tasha dalam tangisan. Kawannya itu dipeluk erat. Terasa dia selamat di dalam pelukan itu.

“Kenapa kau cakap macam tu?. Semua orang tahu abang Hanif hanya cintakan kau. Dia amat gilakan kau, Tasha”

“Ya. Dia amat gilakan aku. Dia ego. Dia tidak boleh terima kenyataan bahawa aku tidak cintakan dia. Sebab itulah dia rogol aku…untuk balas dendam aku tolak cintanya”perit juga untuk Tasha luahkan rahsia itu.

Selama ini dia pendamkannya. Namun malam ini, hatinya sudah tidak mampu untuk menahannya. Tasha amat takut. Takut dia akan menjadi milik lelaki binatang itu untuk selamanya. Ain terkejut mendengar pengakuan kawannya itu. Bibirnya terkunci. Barulah dia mengerti sikap Tasha selama ini.

“Masa malam dinner pelajar senior sem lepas, kami bertengkar hebat. Aku tidak tahu macam lagi untuk bagi dia faham bahawa aku tidak cintakan dia. Dia paksa aku, dia zalim!!!”tambah Tasha dalam sedu sedan. Ain meleraikan pelukan mereka. Dia menatap wajah yang dibasahi airmata itu. Tangannya menyapu pipi Tasha.

“Bodohnya aku sebagai kawan kau, Tasha. Sepatutnya aku cari sebab kenapa kau bencikan dia. Tapi aku asyik salahkan kau yang jual mahal. Maafkan aku. Aku akan sentiasa menyokong kau”ujar Ain dalam tangisan kesalannya. Juga tangisan mengenangkan nasib Tasha. Ain memeluk Tasha kembali dan dua sahabat itu sama-sama menangis. Hanya kebuntuan yang mereka rasakan.


***
Tasha menatap mesej di telefonnya berulangkali. “Demi Allah saya sudah bertaubat. Saya sedar iman saya rapuh. Saya turutkan nafsu. Saya jadi buta kerana cinta. Fahamilah saya amat cintakan awak. Awaklah nyawa saya”. Tasha keliru dengan apa yang dirasakannya sekarang. Dia benar-benar keliru. Setelah diluahkan rahsianya kepada Ain semalam, terasa hatinya sudah tiada beban lagi. Hatinya sudah tenang. Adakah kerana dia pendamkan rahsia itu menyebabkan dia keras hati dan ego selama ini? Dia tidak mengerti.

“Apa yang kau baca?”soal Ain sambil menyikat rambut. Tasha menghulurkan telefonnya kepada Ain. Giliran Ain pula menatap mesej itu. Dahi Ain berkerut. Kemudian gadis itu mengeluh panjang. Sikatnya diletakkan di meja solek.

“Lelaki bila terlampau sayangkan perempuan inilah jadinya. Walaupun dia dah buat salah tapi kau tidak boleh nafikan dia amat cintakan kau. Kalau kau buka hati kau untuknya tentu kau adalah perempuan yang palinggg bahagia. Dia sayangkan kau lebih dari nyawanya sendiri”
“Tapi aku tidak boleh lupakan apa yang dia dah buat pada aku”
“Dia buat macam tu sebab kau kau tak layan dia. Kau ego. Kau langsung tidak bagi dia peluang”suara Ain kedengaran keras. Tasha diam.

“Ceritakan pada aku apa yang berlaku malam tu”pinta Ain.
“Apa yang berlaku kau tanya? Aku tidak mahu ingat semua tu. Aku jadi takut bila ingat benda tu. Aku betul-betul takut, Ain”luah Tasha dan terus menangis.

“Tasha…memang benar kau kena lupakan perkara hitam tu. Tapi sekarang cuba kau imbas sekejab untuk ketenangan hati kau sendiri. Bila kau luahkan segalanya, sekurang-kurangnya kau dapat mengembalikan semangat hidup kau kembali. Anggaplah kau buang segala penderitaan kau tanggung setelah kau luahkannya kepada aku. Aku kawan kau. Kau boleh percayakan aku. Aku tidak mahu kau fobia”.

“Malam tu…dia tampar aku, Ain. Dia tidak habis-habis katakan yang dia cintakan aku. Dia paksa aku dengar luahan hati dia walaupun berkali-kali aku cuba pekap telinga aku dengan kedua-dua tangan aku. Dia tidak kesian tengok aku menangis. Dia panggil aku ‘sayang’ tapi dia menyakiti aku. Aku benci dia !!!”


***
“Jom ikut saya !!!”paksa Hanif dan menariknya ke kereta.
“Tak nak. Kau jangan paksa aku. Aku jerit kang” marah Tasha. Beberapa orang pelajar memerhatikan kelakuan mereka itu. Namun tiada seorang pun yang sudi menolong. Mungkin mereka menyangka itu hanyalah pertengkaran antara dua kekasih.

“Duduk diam-diam. Sekarang kita ke balai polis”jerkah Hanif dan memecut keretanya laju. Tasha kaku dan gementar. Teringat peristiwa hitam yang lampau. Dia takut peristiwa itu kembali berulang. Tasha memekap telinga dan menjerit ketakutan. Serta merta Hanif menghentikan keretanya.

“Kenapa ni sayang?”soal Hanif kerisauan. Dia tidak menyangka kelakuan Tasha begitu. Rambut
Tasha cuba diselaknya.
“Don’t touch me !!!”marah Tasha. Dia memandang Hanif dengan wajah yang bengis. Hanya Tuhan saja yang tahu betapa bencinya dia pada lelaki itu.
“Saya nak terima hukuman atas dosa yang saya buat. Kita ke balai polis dan saya buat pengakuan. Semoga cara ini boleh meringankan beban di hati awak. Semoga awak akan tenang selepas ini”

“Kalau kau bunuh diri sekalipun sakit hati di hati aku takkan hilang, binatang !!!”. Riak wajah Hanif berubah. Dia menyandarkan diri. Dia begitu kesal di atas kesilapannya dulu. Mengapa Tasha tidak pernah dapat mengerti hatinya? Dia juga tersiksa dengan dosa yang telah dilakukannya.

“Baliklah, saya lepaskan awak” ucap Hanif perlahan sambil mengurut dahinya yang semakin sakit. Tasha diam. Kenapa pula tiba-tiba Hanif melepaskannya?

“Keluarlah!!!” jerkah Hanif kuat. Tasha meneguk air liur pahit. Pintu kereta itu dibukanya.

“Janganlah ganggu saya lagi. Izinkanlah saya hidup dengan tenang tanpa kehadiran awak. Saya ingin bahagia dengan cara saya. Carilah gadis lain yang menyintai awak” pesan Tasha sebelum meninggalkan lelaki itu. Hatinya lega. Mungkin dia sudah boleh kembali ke rumah papanya dan tidak perlu menumpang rumah sewa Ain lagi. Hanif kelihatan sudah membencinya.



***
Tasha termanggu di pintu wad Hanif. Dia tidak pasti samaada tindakannya betul atau tidak. Papanya memaksa supaya dia melawat Hanif yang mendapat kemalangan. Ikutkan hati ingin saja dia doakan agar lelaki itu mati. Lelaki seperti itu tidak layak untuk hidup. Lelaki itu telah banyak menyusahkan dan merosakkan hidupnya. Hanif Asranlah punca dia benci lelaki.

“Eh, Tasha. Kenapa tidak masuk?” tegur Datin Rafidah, emak kepada Hanif yang tiba-tiba berada di muka pintu bilik itu.

“Ha…”Tasha tiada jawapan. Jambangan bunga dipeluknya erat. Jarinya mengengam kuat bungkusan buahan. Datin Rafidah memerhatikan gadis di depannya. Gadis itu perlukan kekuatan dan selama ini gadis itu memang seorang yang kuat semangat.

“Mari masuk, sayang” ajaknya dan memimpin Tasha ke dalam bilik. Kelihatan sebujur tubuh berbalut di kepala dan tangan sedang baring di katil.

“Baru lepas kena suntik dan makan ubat. Tidur…”beritahu Datin Rafidah. Wanita itu mengukir senyuman. Wajahnya dipenuhi dengan kesedihan dan kelihatan pucat. Tentunya risaukan Hanif. Tasha meletakkan jambangan bunga dan buahan di rak sebelah katil Hanif. Wajah Hanif langsung tidak dilihatnya. Dia benci!!!

“Mari duduk sini. Aunty nak cakap sesuatu dengan Tasha”ajak wanita itu. Dia menepuk sofa di sebelahnya. Tasha bergerak perlahan dan duduk di sebelah wanita itu. Dia tidak mahu menduga apa yang ingin dikatakan oleh wanita itu. Datin Rafidah mengusap –usap rambut Tasha. Dia menyelak rambut ke telinga Tasha. Wajah gadis itu direnungnya dalam. Wajah itu lembut dan manis namun ada segaris kesedihan yang disimpan oleh wajah itu. Tasha tersentuh dengan belaian itu. Dia dapat merasakan kasih sayang Datin Rafidah terhadapnya. Itukah belaian seorang ibu yang tidak pernah dia rasakan?

“Tasha ni cantik. Patutlah Along sukakan Tasha”pujinya dan mengengam kedua-dua tangan Tasha. Tasha diam. Dia tidak memberi sebarang reaksi. Datin Rafidah mengeluh berat.

“Along dah ceritakan dosa dia pada Tasha”beritahu wanita itu sambil menatap wajah Hanif dari jauh. Gengaman tangan Tasha dieratkan. Dia tidak berniat untuk mengungkit dan melukakan Tasha namun kelihatan airmata Tasha sudah mengalir. Gadis itu kelihatan kaku.

“Along kata Tasha keras hati. Tetapi kenapa dengan aunty Tasha tak macam tu. Kenapa senang Tasha menangis depan aunty?”ujarnya lagi sambil menyapu airmata di pipi gadis itu.

“Aunty yang nasihat dia supaya menyerah diri di balai polis. Semalam aunty ingat panggilan dari balai polis tapi rupanya dari hospital. Inilah balasan atas dosa dia pada Tasha”keluhnya lagi.

“Aunty takkan paksa pertunangan kamu berdua lagi. Aunty pun perempuan… faham apa yang Tasha rasakan. Salah aunty yang manjakan dia. Apa yang dia nak kami pasti dapatkan walau susah macamanapun. Tetapi sekarang dia minta hati Tasha dan dia usaha sendiri untuk dapatkannya. Kemudian dia gagal memenangi hati Tasha dan minta kami campur tangan supaya dia dapat memiliki Tasha walau apapun yang terjadi”.

Tasha merenung wanita itu. Kemudian matanya menjamah wajah Hanif yang sedang lena. Dagu lelaki itu berbalut. Dia merenung kosong pada wajah lelaki itu.

“Dia amat sayangkan Tasha. Bilik tidurnya penuh dengan gambar Tasha. Setiap ruang rumah kami ada gambar Tasha. Adik-adik nak sentuh frame gambar Tasha dia tak kasi…dia takut rosak. Wallpaper komputernya gambar Tasha. Telefon bimbitnya ada gambar Tasha. Dalam keretanya ada gambar dan nama Tasha. Motosikalnya pun ada nama Tasha. Dia amat sayangkan Tasha” beritahunya dengan jujur. Segaris senyuman dihadiahkan untuk Tasha.

“Tasha takut dia, aunty. Dia seolah-olah pesakit jiwa. Dia tidak berhenti-henti kejar Tasha. Dah berkali-kali Tasha beritahu dia yang Tasha tak cintakan dia. Tapi dia…” bicara Tasha terhenti.

“Entahlah. Aunty pun tidak faham kenapa dia amat sayangkan Tasha. Tapi aunty faham bila dia nakkan sesuatu dia akan berusaha dapatkannya. Bila dia sayangkan sesuatu, dia akan jaga bagaikan nyawanya sendiri. Robot kesayangannya masa dia umur lima tahun sampai sekarang dia masih simpan”.

Pelik sungguh Hanif Asran, desis hati Tasha.

“Aunty berjanjilah simpan rahsia Tasha dan Hanif. Janganlah sampai ke pengetahuan papa dan uncle Rahim. Biarlah ia menjadi rahsia hidup kami selamanya”


Opsss putus.
Cerpen ini ditulis oleh mak ngoh sendiri, sebarang salinan perlu minta izin dulu ye

sambungannya ada.......tapi kena tunggu

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

sila komen jika sudi :)

~Komen Terbaru~

Get This Recent Comment Widget!