Sudut Test Mouse Kiri

Tinggalkan pesanan anda di sini

Sabtu, 9 Oktober 2010

Hindarilah pergaulan bebas



Sedih makngoh tengok apabila anak gadis, isteri orang dan janda bertepuk tampar dengan lelaki bukan muhrimnya. Apa yang Islam gariskan tidak diikuti malah ditambah lagi dengan penghinaan lain terhadap agama sendiri. Anda mahu bukti? Anda lihat saja di tv, di laman sosial dan juga web yang memaparkan macam-macam gambar dan video bukti pergaulan bebas perempuan.

Ya, Islam kata perempuan dibenarkan belajar. Islam kata perempuan dibenarkan bekerja. Namun sayangnya sesetengah perempuan Islam telah mengambil kesempatan dengan kelonggaran yang digariskan dalam agama. PERGAULAN BEBAS BERLAKU di tempat menuntut ilmu dan tempat kerja kemudian terbawa-bawa ke restoran, ke konsert, ke tempat hiburan, ke shopping kompleks dan malangnya ada yang terbawa ke katil.

Siapa sebenarnya yang rugi dari pergaulan bebas. Sudah tentulah PEREMPUAN yang rugi dunia dan akhirat. Kesan dari pergaulan bebas, perempuan akn hilang rasa malu, harga diri dan kesucian. Dari gadis suci yang bercakap sekadar berbisik tetapi akibat pergaulan bebas dan pengaruh kawan, boleh tukar kata hingga menjerit-jerit dan menyumpah seranah.

Lady Kook, seorang bangsa Eropah berkata " Sesungguhnya pergaulan bebas dimulakan oleh kaum lelaki. Kerananya seorang wanita cenderung untuk melakukan sesuatu yang bertolak belakang dengan fitrahnya. Semakin banyak pergaulan bebas, menjadikan banyaknya anak-anak zina. Ini merupakan bencana besar bagi perempuan"

Seorang missionaris bukan Islam pula berkata " Tiada cara lain untuk menghancurkan Islam yang lebih cepat kecuali dengan keluarnya wanita muslimah yang berjalan dengan terbuka auratnya secara jelas"

Di Malaysia, tentu sekali kita sudah boleh melihat perkara ini. Wanita Islam membuka aurat secara jelas. Anak-anak zina sudah mencecah ratusan ribu orang. Anak gadis melarikan diri dari rumah dan tinggal serumah dengan lelaki bukan muhrim. Itulah,tandanya masalah sosial negara kita semakin tenat.

Ibubapa lebih pentingkan duit dan kerja. Anak-anak tidak diajar dengan ilmu agama malah cara sembahyang pun tidak diajar.

Masyarakat pula suka bersikap menunding jari mencari salah orang lain. Mengeluh dengan masalah sosial yang bercambah dan berbincang mencari siapa yang salah. Tidak mahu menjaga tepi kain orang tetapi mahu mengumpat dan mencaci sahaja.

Pendidikan dibatasi dengan silibus yang banyak kepada duniawi. Pendidikan juga diletakkan garis panduan yang ketat hingga guru tidak boleh mengenakan hukuman terhadap akhlak pelajar yang teruk.

Jadi siapakah yang boleh menghapuskan pergaulan bebas? Bukan ibubapa, bukan masyarakat dan bukan pendidikan. Tetapi diri individu itu sendiri tanpa mengira siapa kita.

Mungkin kita ini
a) anak gadis orang - tugas kita belajar, menuntut ilmu agama dan dunia serta membahagiakan ibubapa

b) isteri orang - tugas kita adalah menurut kata suami, melayan suami dan patuh pada ALLAH di samping terus mencari ilmu dunia dan agama.

c) kakak orang
d) adik orang
e) tunang orang
f) ibu orang

Sama-samalah kita menjaga status kita sendiri. Janganlah keluar dengan lelaki yang bukan muhrim. Janganlah sesekali berdua-duanya dengan mereka. Jangan sesekali bertentang mata dengan lelaki sebegini dan jauhilah khayalan iblis yang sekadar mahu kita mengikut mereka ke neraka.

Jauhilah zina.

Perempuan yang berzina dan lelaki yang berzina, hendaklah kamu sebat tiap-tiap seorang dari keduanya seratus kali sebat; dan janganlah kamu dipengaruhi oleh perasaan belas kasihan terhadap keduanya dalam menjalankan hukum ugama Allah, jika benar kamu beriman kepada Allah dan hari akhirat; dan hendaklah disaksikan hukuman seksa yang dikenakan kepada mereka itu oleh sekumpulan dari orang-orang yang beriman

2 ulasan:

  1. Bagi saya yang paling teratas saya tengok:

    Isteri orang
    Ibu orang.

    Bila isteri, yg tanggung dosa adalah suami.
    Bila ibu, anak-anak mungkin akan mewarisi kecurangan dan kemaksiatan tersebut.

    Nauzubillah...

    BalasPadam
  2. bila ibu buat jahat, anak pun mewarisi...teringat makngoh pada peribahasa "getah takkan meninggalkan nangka" dan "nangka takkan pernah hilang getah"

    BalasPadam

sila komen jika sudi :)

~Komen Terbaru~

Get This Recent Comment Widget!