Sudut Test Mouse Kiri

Tinggalkan pesanan anda di sini

Ahad, 11 Julai 2010

Cerpen : Amy Adriana I

“Uncle…kenalkan ini Amy”beritahu anak saudaranya. Jeff merenung gadis manis di depannya. Nak kata bukan Melayu tapi nampak macam Melayu mungkin gadis kacukan, desis hatinya. Gadis itu mengukir senyuman dan kelihatan ada riak tidak senang direnung begitu.

“Amy Adriana” ujar gadis itu menghulurkan salam perkenalan. Bibir masih tidak lekang dengan senyuman. Jeff segera menyambut tangan mulus itu. Rugi baginya jika tidak mencapainya. Otaknya pula ligat memikirkan sesuatu yang tiba-tiba menerjah menganggu minda.

“Jeffri…coursemate Elly?”soalnya cuba meleraikan kekeliruannya. Amy hanya mengangguk.
“Kami sekuliah dari sem 1 lagi”jelas Elly.


“Oh….Kita pernah berjumpa ke sebelum ni?”soal Jeff setelah dirasakan dia pernah mendengar nama Amy Adriana.

“Rasanya….. tidak”jawab gadis tersebut. Sekali lagi senyuman diukir. Ada kegelisahan di fikirannya. Hatinya tiba-tiba terluka melihat wajah lelaki di depannya. Wajah tersebut mengingatkannya pada seseorang. Tidak sangka window shopping petang ini membawanya kepada seseorang yang berwajah begitu.

“Hmm, rasa macam pernah jumpa Cik Amy ni, sebab tu saya tanya. Oklah, Elly. Uncle ada appointment ni. Kita jumpa kat party birthday Elly nanti, ok. Jangan merayap lama-lama. Cepat balik umah” pesan Jeffri sebelum meninggalkan anak saudaranya bersama seorang gadis bernama Amy Adriana.

****
Jam 10 malam…Jeff merenung ke siling, memikirkan kerja yang masih bertimbun. Lagu irama 90-an berkemundang di radio. Lagu tersebut pernah menjadi kegilaannya sewaktu di alam remaja dulu. Hanya sekadar suka-sukanya dan tertarik dengan lirik lagu tersebut.

“Kau insan misteri…penuh rahsia cinta…sukarnya memahami bahasa cinta kita” Jeff berlagu mengikut nyanyi solo kumpulan tersebut. Hanya bait itu yang masih diingatinya.

Jeff bangun ke tingkap memerhati pemandangan Kuala Lumpur bertemankan sinaran lampu malam. Masih sibuk dengan penghuni dengan ke sana-sini. Malam ini terasa sunyi sesunyi hatinya. Gadis misteri yang pernah menghubunginya dulu sudah lama menyepi

Bukan salah gadis itu, salahnya sendiri kerana tidak memberi peluang kepada gadis itu. Salahnya menolak perasaan gadis itu. Perkenalan mereka hanya melalui internet dan mereka hanya berhubung melalui telefon. Berkali-kali dia meminta untuk bertemu dengan gadis itu namun ditolak mentah-mentah. Gambar pun tidak berkirim menyebabkannya merasakan gadis itu hanya sekadar ingin memainkan perasaannya. Lagipun, hati Jeff masih belum terbuka untuk menerima penganti. Itulah sebabnya dia meminta agar gadis itu melupakannya dan dia juga cuba tidak menghubungi gadis itu.

Namun kini terasa kesunyian tanpa deringan. Jika tidak tentunya gadis itu menelefonnya di waktu begini. Bertanyakan khabar, sudah makan ke belum dan adakah panggilan itu menganggu?

“Amy Adriana” keluh Jeff kesal. Sudah setahun perkenalan mereka tanpa sebarang
pertemuan. Hanya dia yang menghantar gambar untuk gadis itu dan gambar itu dihargai walau pada asalnya gadis itu tidak mengizinkannya.

Kini sudah tiada insan yang menyatakan rindu dan menyatakan sayang kepadanya. Adakah Amy Adriana yang dikenalinya petang tadi sama dengan Amy Adriana yang pernah menelefonnya? Lenggok bahasa dan suaranya seolah-olah benar.

“Siapa awak Amy Adriana? Jika benar sayang dan rindu mengapa tidak sudi bertemu? Mengapa tergamak biarkan saya membayangkan wajah awak tanpa awak sudi menghantar walau sekeping gambar kepada saya. Saya pun insan biasa, sedikit sebanyak hati saya telah terbuka untuk awak. Saya rindukan suara manja awak, Amy. Tapi saya takkan izinkan awak mainkan perasaan saya, kerana itulah saya meminta hubungan maya ini diputuskan”

****
Jeff dan Izham melangkah masuk ke banglo mewah milik kawan ayah Izham. Setahunya kawan baik ayah Izham itu adalah seorang usahawan yang berpengaruh dan berjaya. Kerana itulah dia terus bersetuju menerima ajakan Izham untuk makan malam di rumah lelaki itu. Mana tahu dia dapat menimba pengalaman dan berkongsi ilmu perniagaan dengan lelaki itu.

"Kau tahu? Anak Datuk Syahadan ni cun melecun orangnya” bisik Izham semasa mereka menunggu Datuk Syahadan di bilik tamu.

“Erm, kau pernah jumpa anak dia?”
“Selalu. Tengah cuba masuk line la ni. Orangnya…fuh tak lena tidur kalau kau tengok. Tapi payah sikit. Tak melayan”.

Jeff cuma mengangguk. Anak orang kaya memang sombong tidak bertempat, bisik hatinya. Yang menjadi minah bohsia pun anak orang kaya juga, yang berpakaian seksi, ambil dadah dan selalu kena saman pun anak orang kaya juga, hatinya makin membara. Pengalaman mengingatkannya peribadi buruk yang dimiliki oleh orang-orang kaya.

Bekas tunangnya juga adalah anak orang kaya yang berpangkat Tan Sri. Kerana dimanjakan dengan kemewahan, bekas tunangnya itu memilih kebebasan daripada hidup berdua. Sanggup meninggalkannya, sanggup memutuskan pertunangan demi hidup bebas.

Hampir pukul 11 malam, anak gadis Datuk Syahadan belum kelihatan. Izham nampak gelisah begitu juga Datuk Syahadan. Hati Jeff makin mencaci- sudah gaya anak orang kaya, suka pulang lewat malam. Tentunya ke disko dan melepak bersama kawan-kawan.

“Dia tidak beritahu uncle ke dia nak ke mana?” tanya Izham.
“Ehem… tak ada. Tapi mungkin dah beritahu pengasuh dia. Biasanya dia tak pernah lewat macam ni” jawab Datuk Syahadan. Tidak lama kemudian, kedengaran enjin kereta di halaman banglo tersebut dan seketika kedengaran salam diucap lemah. Gadis yang ditunggu akhirnya di depan mata. Jeff menenguk air liur. Gadis tersebut dikenalinya.

“Amy ke mana?”soal Datuk Syahadan dengan nada yang tidak senang dengan perlakuan anak gadisnya itu.

“Amy ke library, cari bahan untuk tesis” jawab Amy. Dia sempat menjeling ke arah kedua-dua pemuda yang menombak ke arahnya.

Izham dan seorang lagi… Jeffri, bapa saudara Elly. Segannya dia ditegur di depan Jeffri. Bagaimana Jeffri berada di rumahnya? Dan paling menyiksa mengapa wajah Jay sering membayangi wajah Jeffri? jerit hatinya kepedihan.

Getaran di hati Jefri semakin melebar. Tidak sangka Amy, kawan anak saudaranya merupakan anak seorang yang disegani ramai. Paling mendebarkan, pertemuan kedua ini semakin menyakinkan dia bahawa itulah Amy Adriana yang pernah hadir dalam hidupnya. Dia amat kenal suara tersebut.


****
Amy mengambil tempat di penjuru coffee house. Jam tangannya dibelek. Tiga lima minit petang. Dia sangkakan dia yang terlewat namun Elly lebih lewat. Biasanya kawannya itu menepati masa. Tentunya Elly terperangkap dengan kesesakan lalu lintas. Amy memerhatikan panorama di sekelilingnya. Ada beberapa orang pelancong asing sedang berbual di meja berhampirannya.

Matanya tiba-tiba terlihat kelibat Jay yang berada di meja hadapan pelancong tersebut. Amy memerhatikan watak tersebut dengan jantung yang berdengup kencang.

“Betulkah lelaki itu Jay?”ucapnya sendirian.

Terasa sebak di dada. Airmata hampir mengalir. Jika benar dia adalah Jay, apa yang perlu dibuat? Mampukah dia ke meja lelaki tersebut dan mengenalkan dialah Amy Adriana? Bagaimana jika lelaki itu bukan Jay?

Amy cuba menarik nafas dalam. Pandangannya dialih keluar coffee house itu. Seharusnya dia menerima kenyataan bahawa sudah tiada Jay di dalam hidupnya. Dia tidak ingin dikatakan gila bayang kerana Jay. Tetapi hatinya tiba-tiba merayu untuk menatap wajah lelaki itu lagi. Dia teramat rindukan Jay, biarlah dia menatap lelaki itu sekurang-kurangnya terubat rindunya terhadap Jay.

Amy mengalih mata kembali kepada lelaki itu dan kelihatan ada seorang gadis bersama lelaki itu. Tentu gadis itu baru tiba kerana tadi lelaki itu hanya berseorangan. Amy merasakan dia mengenali gadis tersebut dan ternyata gadis itu adalah Elly. Hatinya tersentak.
“Elly ada hubungan dengan Jay?” Pandangan menjadi kabur dek airmata yang gugur.

“Amy…amy. Kenapa ni?”. Kedengaran Elly memetik jari. Cepat-cepat Amy mengesat airmata. Dia mempersilakan kawannya duduk. Dia tidak sedar bila kawannya
itu berada di hadapannya.

“Takde apa-apa. Masuk debu kut. Kenapa lambat?”
“Erm, aku baru balik discussion. Lepas tu singgah borak dengan uncle Jeff kejab” terang Elly. Gadis itu cuba menutup gelisah di hati melihat kawan baiknya menangis. Tentu ada apa-apa namun Amy kuat berahsia dan pendiam.

“Kau pergi office pakcik kau ke?” Amy cuba berbasa-basi.
“Takdelah. Itu dia. Dia tengah tunggu klien”jawab Elly dan menunjukkan bapa saudaranya.

Rupanya lelaki yang direnung Amy sebentar tadi adalah Jeff. Amy mengeluh. Betapa bodoh dirinya. Lelaki yang disangkakan Jay adalah Encik Jeffri rupanya. Seharusnya dia perlu mengelakkan bertemu dengan bapa saudara Elly. Dia asyik terbayangkan Jay apabila menatap wajah Encik Jeffri.

****

Majlis sambutan hari jadi Elly dibuat secara sederhana sahaja. Papa dan mamanya masing-masing sibuk dengan urusan kerja dan Elly sendiri turut sibuk dengan pelajarannya. Kerana itulah mereka tiada masa untuk mengatur majlis besar. Jam sudah pukul 9 malam namun bayang Amy, kawan baiknya masih belum kelihatan. Bagaimana dia ingin menyambut harijadi tanpa kehadiran Amy? Nombor telefon Amy didail lagi namun tiada jawapan. Ternyata Amy menutup telefon. Kenapa dia merasakan Amy ingin menjauhkan diri darinya?


“Bila nak potong kek ni? Uncle dah tak sabar nak makan kek” gurau Jeff cuba menarik perhatian anak saudaranya. Dia tahu Elly menantikan Amy.
“Amy tak datang ke?”soal Elly kebodohan. “Kenapa dia tak datang?”
“Elly, semua tetamu dah datang ni. Mama rasa elok kita mulakan majlis”.

Elly mengeluh. Dia hanya memikirkan Amy.
“Macamana ni uncle? Amy tak datang-datang”
“Dah cuba telefon dia?”
“Dah, dia off telefon”

“Biar uncle yang telefon dia. Mana nombornya?” pinta Jeff cuba membantu. Telefon tangan Elly disambutnya dan terpapar nombor telefon Amy di skrin. Jeff meneliti nombor tersebut. Rasa macam tidak percaya. Hanya Tuhan sahaja yang tahu perasaannya yang bercampur-baur. Sedih dan gembira.

Nah, bukti sudah di depan mata. Amy Adriana bukan lagi gadis misteri untuknya. Nombor telefon tersebut membuktikan Amy Adriana Datuk Syahadan dan Amy Adriana yang dikenalinya setahun dulu adalah orang yang sama. Jeff mendail nombor tersebut. Benar, Amy menutup telefonnya.


“Macamana?”soal Elly dengan penuh harapan. Jeff mengangkat bahu. Debaran di dada masih berombak.
“Baiklah, kita mulakan majlis sekarang”ujar Elly kecewa.

Jeff mula membuat tafsiran. Dia dapat merasakan Amy senjaga menguzurkan diri ke majlis itu. Tentunya Amy Adriana terlebih dahulu menyedari bahawa dia adalah Jay.


****
Hari minggu yang membosankan. Jeff merenung skrin komputer di depannya. Fikirannya melayang memikirkan Amy Adriana. Hatinya terlalu ingin berjumpa dengan gadis itu. Rindunya bukan kepalang. Sudah enam bulan mereka tidak berhubung. Tentunya gadis itu pernah cuba menghubunginya tetapi sayang Jeffri telah menukar nombor telefon. Terbit rasa menyesal di hati.

Jika dari dahulu lagi dia tahu siapa Amy Adriana yang sebenarnya sudah tentu dia tidak memutuskan hubungan tersebut. Jeff mencapai telefonnya di birai katil dan mendail nombor Amy. Debaran di hatinya cuba dibuang jauh. Seketika kemudian, kedengaran suara gadis tersebut menjawab. Hati Jeffri semakin tersiksa. Memang benar itulah suara yang dikenalinya setahun dulu.

“Hello…hello”ulang suara itu. Jeffri cuba mengumpul semangat. Dia terlalu ingin berbicara dengan Amy Adriana.
“Assalamualaikum” ucap Jeff gentar.
Amy Adriana terdiam di hujung talian. Suara salam tersebut seolah pernah di dengarnya.

“Waalaikummussalam, awak siapa?”soal gadis itu laju. Jantungnya berdebar kencang. Dia amat berharap Jay, insan yang amat dirindui yang menelefonnya.
“Erm, saya…saya… bapa saudara Elly”jawab Jeffri gagap. Dia tidak bersedia untuk mengenalkan dirinya yang sebenar.

“Ooo, Encik Jeffri. Ada apa?”soal Amy kecewa. Lain yang diharap, lain yang menjelma.

Namun suara lelaki itu sekurangnya mengubat rindunya kepada Jay. Ada persamaan.
“Saya nak jumpa Cik Amy, boleh tak?”pinta Jeffri tanpa berfikir panjang.

“Kenapa nak jumpa saya?” soal Amy kembali. Ya, itulah cara Amy Adriana. Menilai pertimbangan sebelum membuat keputusan, cetus Jeffri bisu.

“Saya nak bercakap pasal Elly” tiba-tiba sahaja bibirnya menuturkan alasan itu. Entah apa lagi alasan lain yang perlu difikirkannya.

“Kenapa dengan Elly? Saya tengok dia biasa je, dia ada masalah ke?... Saya minta maaf banyak-banyak. Saya sibuk. Saya rasa saya tak boleh jumpa Encik Jeffri”jawab Amy panjang. Dia senjaga memberikan alasan itu. Dia tidak sudi berjumpa lelaki tersebut. Hatinya sakit. Dari wajah dan suara, lelaki itu mengingatkannya kepada Jay insan yang menolak cintanya.

“Tapi Cik Amy. Hal ni penting. Kita kena jumpa. Tolonglah untuk kebaikan kita bersama” Jeffri semakin mendesak.

****
Gadis di depannya direnung dalam. Ingin saja dia menarik Amy Adriana ke dalam pelukannya. Betapa dia amat merindui gadis tersebut.

“Saya sekejab je ni. Boleh Encik Jeffri ceritakan apa masalah Elly”ujar gadis tersebut. Rimas direnung begitu dan sebenarnya hatinya terguris parah dengan mata yang bersinar Jeffri.

“Erm, saya nak minta maaf banyak-banyak. Sebenarnya saya yang ‘bermasalah’ bukan Elly” ujar Jeffri membetulkan kaca matanya.

“Kenapa?”soal Amy sekilas memandang wajah lelaki itu. Pandangannya dialih ke arah kanak-kanak yang sedang bermain jongkang-jongket di taman permainan depan mereka. Sesungguhnya dia amat merindui Jay. Hatinya menyesal menemui Jeff petang itu, jika tidak tentunya rindunya pada Jay tidak kembali menyala. Wajah Jay ada pada Jeffri, jerit hatinya.

“Saya…er..saya kalau boleh saya nak berkawan dengan Amy. Sudi ke Amy berkawan dengan saya?” pinta Jeff. Dia tahu terlalu awal untuk menyatakan tujuannya namun dia tidak mahu membazirkan masanya lagi. Sudah setahun dia membiarkan masa berlalu tanpa mempedulikan Amy Adriana. Panggilan cik di depan nama Amy juga senjaga diabainya. Dia ingin kemesraan mereka yang dulu menjelma kembali.


Amy pula merengus diam sebaik sahaja Jeff melucut kata. Mana boleh dia berkawan dengan lelaki itu. Wajah dan suara lelaki itu mengingatkannya kepada Jay sedangkan dia cuba sedaya upaya untuk melupakan Jay.

“Saya berkawan dengan Elly, sudah tentu saya pun berkawan dengan Encik Jeffri” Amy cuba berbahasa.

“Tetapi Amy, bukan itu maksud saya. Saya nak kita berkawan bukan sebab saya bapa saudara Elly”

“Nantilah saya fikirkan. Saya balik dulu” jawab Amy laju dan mendapatkan kereta belum sempat mendengar jawapan dari Jeffri.

“Amy…tunggu dulu...” Jeff cuba menghalang langkah Amy namun gadis itu sudah meluncur laju meninggalkannya. Jeff mengutuk diri sendiri kerana melukakan Amy Adriana enam bulan lepas.

Jika tidak, mereka tidak perlu melalui keadaan begini. Kini, dia sudah tidak mampu mendapatkan kepercayaan Amy lagi. Sudah jelas Amy ingin menjauhkan diri daripadanya. Dia semakin pasti Amy telah tahu dia adalah Jay.


****
Usai solat Isyak, segera Jeff mendail nombor Amy. Hatinya ingin mendengar suara gadis itu. Pertemuan petang tadi hanya semakin mendera rindunya pada Amy.
“Ehm, Amy tak ke library malam ni?” soalnya setelah mendengar jawapan salam dari Amy. Diam.


“Tak. Hari ni saya penat sangat. Lagipun bahan-bahan tesis saya dah cukup”. Amy cuba melayani panggilan tersebut. Walaupun hatinya bergetar tapi dia sedar Encik Jeffri adalah bapa saudara kawan baiknya dan lelaki itu tidak pernah bersalah terhadapnya. Lelaki itu bukan Jay.


“Penat bertemu dengan saya petang tadi ke?”

“Takdelah. Bukan penat bertemu dengan Encik Jeffri tapi penat dengan kerja-kerja assignment” terang Amy dengan tenang. Giliran Jeff yang bisu. Jika dulu, Amy membahasakan diri ‘Amy’ bukan saya. Dulu Amy memanggilnya ‘abang’ bukan Encik Jeffri atau Jay. Sebaknya di dada mengenang keindahan dulu.

“Banyak ke assignment? Sibuk dengan kerja pun, kesihatan kenalah jaga. Ni dah solat Isyak ke belum?” soal Jeff lagi. Memang sudah kebiasannya menanyakan solat Amy sejak awal perkenalan mereka dulu.


“Hello… Amy ada ke takde ni?”soal Jeff lagi setelah menyedari Amy semakin tenggelam.
“Ada. Alhamdullilah. Saya dah solat” jawab Amy. Ingatannya pada Jay menerjah. Encik Jeffri bukan sahaja sama pada rupa dan suara tapi sikapnya pun sama seperti Jay, bisik hatinya halus.

Tiba-tiba Amy merasakan melayani panggilan itu adalah satu kesilapan.
“Encik Jeffri, saya ada kerja ni. Oklah ye. Bye. Assalamualaikum”.
Telefon terus ditutup. Amy melabuhkan wajah di bantal.
“I miss you Jay” ujarnya dan terus menangis.

****
“Modal tak cukup”
“Ehm, biasalah berniaga ni memang duit nombor satu. Tapi takpelah, kita muda lagi. Masa ni kita kumpul pengalaman dulu dan bila dah cukup pengalaman baru kita labur duit besar-besar baru menjadi bisness” nasihat Izham panjang.

“Hm, entahlah. Papa aku sibuk dengan syarikat dia. Aku nak minta tolong dia pun aku segan. Mungkin aku buat pinjaman bank lagi”. Jeff menceritakan cadangannya.

“Itulah engkau. Cuba kau minta tolong bapa engkau mesti dia kasi. Tapi engkau kira baguslah, muda-muda ada syarikat sendiri dah. Aku ni makan gaji dengan bapa sendiri. Tak tahu bila nak berdikari macam kau”ujar Izham menepuk bahu kawannya. Jeff senyum. Masalah mengenai modal untuk mengembangkan perniagaannya ditutup di minda. Senjaga dia menjemput wajah Amy Adriana ke fikirannya. Gadis itu telah menjerat hatinya. Jeff berjanji sedaya upaya untuk mendapatkan Amy Adriana kembali walaupun terpaksa mengaku dia adalah Jay.

“Ha, aku ada cadangan. Apa kata kita minta bantuan Datuk Syahadan untuk suntik modal dalam syarikat kau. Mesti dia setuju. Dia suka tolong anak muda macam kau berniaga. Lebih-lebih lagi anak melayu” Izham memberi cadangan dengan wajah yang penuh keyakinan dan berseri-seri.

Sekali lagi bahu kawannya ditepuk.
“Isk, nak ke Datuk Syahadan tolong aku? Takpelah, aku nak usahakan cara lain. Kalau dah terdesak baru aku minta tolong dia. Ok”. Jeff memberikan kata putus. Daripada meminta bantuan daripada lelaki itu lebih baik dia terus meminta bantuan papanya, Datuk Rasidi. Dia tidak ingin mengadakan sebarang urusan dengan Datuk Syahadan selagi ‘urusan’ dengan anak Datuk Syahadan belum selesai.


****
“Assalamualaikum, baru habis kelas ke?” tegur Jeff mendapatkan Amy di tempat letak kereta kampus. Amy menarik nafas dalam. Dia binggung dengan kelakuan lelaki itu. Mengapa lelaki itu sering menganggunya?

“Waalaikummussalam”

Segera Amy membuka pintu kereta dan menghidupkan keretanya. Jeff mengetuk cermin kereta Amy berkali-kali memaksa Amy membuka pintu kereta di seat sebelah. Lelaki masuk ke dalam kereta.

“Kenapa macam nak larikan diri dari saya?”
“Kenapa datang cari saya?” balas Amy tanpa memandang wajah lelaki itu.

“Rindu…”jawab Jeff berani. Amy memekakkan telinganya. Dia benci pada pertemuan seperti itu. Riak wajahnya jelas menampakkan dia tertekan. Sudah ramai lelaki mengejarnya bukan kerana cinta tetapi kerana harta papanya. Amy sudah jelek dengan keadaan itu.

“Okay…okay. Apa jawapan untuk permintaan saya? Saya nak berkawan dengan Amy” pintas Jeff setelah melihat keadaan Amy begitu. Amy menarik nafas. Dia tidak ingin kurang ajar terhadap bapa saudara kawan baik walaupun dia boleh berbuat begitu.

“Encik Jeffri, apa maksud ‘berkawan’ yang encik mahukan? Kalau saya nak, bukan setakat berkawan tapi saya boleh buat encik gilakan saya. Sekarang saya minta baik-baik tolong jangan ganggu saya lagi demi persahabatan saya dengan anak saudara encik. Okey. Tolong keluar dari kereta saya sekarang”.

Amy bersuara keras tanpa memandang wajah lelaki itu. Walaupun terkejut dengan nada suara Amy, Jeff cuba menenangkan hatinya. Adakah kerana dia adalah Jay maka Amy melayannya sebegitu?

“Baiklah, saya boleh keluar. Tapi kenapa Amy menjauhkan diri dari saya? Kenapa Amy langsung tidak mahu melihat wajah saya? Kenapa selalu menolak untuk menatap mata saya?...”
“Stop it!!!. Jawapannya cermin diri awak sendiri. Awak siapa, saya siapa!!!”. Amy bersuara lantang. Air-cond kereta mendinginkan suasana yang berapi.


“Okey. Saya sedar siapa saya. Awak seanggun bidadari. Anak orang berada tapi saya tahu itu bukan sebab awak tidak melihat wajah saya. Amy Adriana yang saya kenal dulu bukan macam ni”.

“Urgh… bila masa awak kenal saya? Sedalam mana awak kenal hati budi saya. Baru sebulan lebih awak kenal saya. Awak tak tahu apa-apa pasal saya. Ya, saya benci tengok wajah awak. Saya sakit hati tengok wajah awak. Saya benci awak. Get out from my car now”.

Tanpa disedari airmatanya telah bercucuran. Jeff kelu membisu dengan perubahan Amy. Saat itu hatinya memberontak kuat untuk memeluk Amy. Dia ingin menenangkan gadis itu. Dia ingin menyatakan bahawa dialah Jay dan dia amat mencintai Amy Adriana. Namun Amy telah membencinya. Masing-masing bisu. Jeff menatap wajah Amy dengan pandangan bercelaru.


“Baiklah abang keluar. Tapi ingatlah abang tidak pernah salahkan Amy atas apa yang berlaku hari ni. Abang takkan hubungi Amy lagi tapi abang amat berharap Amy menghubungi abang, tanda Amy maafkan abang… Sudahlah, jangan menangis. Amy Adriana tak suka menangis kan?”ucap Jeff pahit.

Tangannya menyapu air mata di pipi Amy. Di saat itu, Amy seolah terpaku dengan ucapan Jeff. Gadis itu menatapnya dalam meminta kepastian. Amy mahu mengerti di sebalik istilah ‘abang’ yang diucapkannya. Hanya Jay yang berkata begitu. Nasihat Jay yang selalu kedengarannya adalah ‘Amy Adriana tak suka menangis kan?’ Tanpa disedari bibir Jeff singgah di dahi Amy. Menyedari Amy merelakannya, Jeff membiarkan bibirnya lama di situ. Tangannya mengulas-ulas pipi Amy. Hatinya berbisik bahawa dialah Jay yang cintakan Amy Adriana namun bibirnya kelu untuk meluahkan.

“Okeylah. Jaga diri baik-baik. Bawa kereta hati-hati. Jangan lupa contact abang ye”pinta Jeff sebelum menutup pintu kereta. Sebaris senyuman dihadiahkan kepada gadis itu yang diam membisu.

****
Sudah seminggu pertemuannya dengan Amy berlalu namun gadis itu masih lagi tidak menghubunginya. Adakah itu tanda gadis itu tidak memaafkannya? Dari gaya percakapan, seolah-olah Amy masih tidak tahu bahawa dia adalah Jay namun kenapa gadis itu benci melihatnya. Jeff mengeluh. Kerusinya dipusing-pusingkan.
‘Cinta memeningkan’, itulah kata-katanya kepada Amy 6 bulan lepas. Memang benar kata-kata itu, cintanya pada Amy dan cinta Amy pada Jay memeningkan. Cinta internet memang payah untuk dibela.

Pintu biliknya diketuk dan muncul Izham di depannya.
“Apa khabar?” ujar kawannya.
“Macam ni lah. Alhamdullillah”
“Kenapa ni? Alhamdullillah dalam keluhan. Tak baik tau” nasihat kawannya.
“Iyelah. Yang kau ni nampak gembira semacam ni. Kenapa? Baru menang loteri ke?” soal Jeff meneka. Tidak pernah dilihatnya Izham tersenyum lebar seperti hari ini.

“Alhamdullillah. Syukur dengan seikhlas-ikhlasnya” jawab Izham masih lagi senyum. Jeff menatap pemuda di depannya itu. Angau, fikirnya. “Kenapa ni?”soal Jeff curiga.


“Jangan terkejut dengar berita aku ni… Amy Adriana Datuk Syahadan sudi menjadi teman sehidup semati aku”ulas Izham dengan gembira.

“Apa???”soal Jeff masih lagi kabur dengan kata-kata kawannya. Hatinya hancur.

“Amy sudi berkahwin dengan aku. Ni kad pertunangan kami. Jatuh pada 24 haribulan. Bulan depan. Kau orang pertama yang aku jemput”.


Jeff menatap kad di gengaman. Tak perlu membacanya lagi. Semua telah jelas.
“Tahniah, Iz”. Jeff cuba senyum dan gelak bersama-sama kawannya. Dia memeluk Izham.

“Amy tak maafkan abang?” soal Jeff dalam hatinya yang bakal kembali sepi. Dalam diam, Jeff bertekad tidak akan jatuh cinta lagi. Kegagalan dua kali benar-benar menyakitkan.


****
Jeff menunggu Amy di taman permainan yang pernah mereka bertemu dulu. Jeff bersandar di kerusi kereta. Otaknya ligat memikirkan apa yang ingin dikatakan oleh gadis itu. Dia sendiri juga tidak tahu bagaimana ingin bersemuka dengan Amy Adriana. Pertemuan terakhir hampir 2 minggu lepas dia begitu berani mencium dahi Amy kerana menyangka dia mampu memiliki hati gadis itu. Namun ternyata dia gagal. Amy bukan miliknya.

“Assalamualaikum” ucap satu suara yang dirinduinya.
“Waalaikumussalam”. Cepat-cepat Jeff membuka pintu kereta dan berdiri di hadapan gadis itu. Amy senyum menatap wajah Jeff.

“Dah tak benci tengok wajah saya?”. Amy geleng.
“Kenapa?”soal Jeff mencungkil kejujuran Amy. Amy mengeluh. Taman permainan di depan mereka direnungnya.

“Wajah Encik Jeffri mengingatkan saya kepada seseorang. Seseorang yang amat saya cintai dan rindui”

Jeff cuba meneka insan yang dicintai itu. “Izham?”soal Jeff. Amy senyum.
“Bukan dia. Orang lain. Orang yang saya sendiri tidak kenal. Cuma kenal melalui internet dan saya cuma ada sekeping gambarnya saja. Tetapi bak kata orang, cinta tak kenal siapa. Cinta bukan pada rupa, cinta pada hati. Saya amat sayangkan dia”luah Amy. Jeff berperang dengan perasaan. Hatinya terharu dengan pengakuan Amy

“Sayangnya dia tidak cintakan saya. Dia tinggalkan saya sedangkan saya sedikitpun tidak dapat lupakan dia. Hidup tersiska menanggung rindu. Dan kenal Encik Jeffri tiba-tiba hati rasa sakit tengok wajah Encik Jeffri, dengar suara encik dan sikap encik. Semuanya sama. Seolah-olah encik adalah dia” terang Amy gagah dalam senyuman.

Jeff menyisir rambutnya dengan jemari.Pengakuan Amy amat menyiksanya.
“Sekarang…saya terima kenyataan. Tak perlu menangisi dia lagi. Dan apa guna saya benci Encik Jeffri sedangkan encik tidak bersalah pada saya”.

“Maksud awak dia yang bersalah pada awak, Amy?”potong Jeff.
“Tak. Dia tidak bersalah. Saya yang bersalah kerana jatuh hati pada dia”ujar Amy kelat.

“Sampai sekarang awak tidak tahu siapa dia sebenarnya?”soal Jeff lagi. Amy geleng. Jeff merengus.

“Takpelah, Amy. Awak akan bertunang dengan Izham tidak lama lagi. Lebih baik awak lupakan lelaki itu, erk boleh saya tahu namanya?”. Ketika itu raut wajah Amy kelihatan berubah.

Gadis itu menghampiri Jeff dan mengadap lelaki di depannya.
“Saya pernah berjanji dengannya bila saya jumpa dia nanti saya nak cium tangan dan dahinya. Tanda kasih yang tiada hujung. Walaupun berkenalan di internet tapi kejujuran dia memahat hati saya. Cuma dia tidak percayakan saya. Antara kami tiada kepercayaan. Dia selalu menasihatkan saya cinta itu tanpa ragu-ragu tapi dia juga ragu-ragu terhadap saya”ujar Amy sedih. Wajah Jeff ditatapnya. Sedaya upaya Jeff cuba menutup perasaannya ketika itu.


“Boleh saya minta sesuatu?”pinta Amy sayu. Jeff angguk.
“Saya…saya nak cium dahi Encik Jeffri. Saya nak kucup tangan Encik Jeffri”. Jeff mengundur ke belakang menjauhi Amy. Amy bukan miliknya. Amy milik Izham, kawan baiknya. Dia tidak ingin mengkhianati kawan sendiri. Air mata Amy tumpah melihat kelakuan Jeff.

“Encik Jeffri tidak perlu tahu namanya kerana nama tidak melambangkan apa-apa. Hanya kata-kata yang boleh mengambarkan siapa dia sebenarnya. Dialah yang selalu melafazkan falsafah cintanya, cinta itu memeningkan, cinta itu menyusahkan, cinta itu menyakitkan. Sekarang semua falsafah dia benar belaka. Apa yang berlaku pada saya adalah bukti falsafahnya…”ujar Amy lembut.

“Tidak Amy. Cinta itu indah dan menyenangkan. Dia telah tersilap menduga cinta sebab dia pernah terluka. Setelah dia kenali awak, segala falsafah cinta dia menjadi salah. Dia sendiri kehairanan mengapa cinta yang dia alami bersama awak sangat indah walaupun awak hadir tanpa wajah. Cinta awak yang mengisi sepinya, cinta awak yang mengulit malamnya dan cinta awak yang memberi ketenangnya”.

“Tapi kenapa dia tinggalkan saya?”

“Kerana dia tidak percaya jatuh hati pada gadis yang hadir tanpa wajah. Hanya ada suara dan perkataan-perkataan indah di emel”. Amy merenung Jeff. Dia menghampiri lelaki itu. Dia mengeluh berat.


“Saya tahu awaklah insan yang saya cintai itu. Awaklah Jay, kan?”soal Amy bodoh. Entah lelaki itu ingin mengaku atau tidak. Namun riak wajahnya berubah.


“Kenapa baru sekarang awak nyatakan?”soal Jeff kembali.
“Kerana baru pagi saya mengetahuinya. Tapi awak dah lama tahu siapa saya yang sebenar kenapa tidak nyatakan kepada saya?”. Ingin saja Amy menampar pipi lelaki itu yang selalu menyiksa hatinya.

“Sebab baru saat ini, saya pasti awak amat mencintai saya”jawab Jeff. Airmata Amy mengalir
laju. Perlahan-lahan Amy mengundurkan langkahnya.

“Saya telah nyatakan perasaan saya kepada awak. Benar, saya amat cintakan awak tapi sekarang semuanya bergantung pada awak. Sama ada awak mahu lepaskan saya kepada Izham atau awak mahu saya bersama. Saya sudah penat dengan permainan cinta awak.

"Assalamualaikum”ujar Amy dan berlari ke keretanya.

Jeffri membisu. Dia tidak mampu memilih cinta dan sahabat.

Bersambung….. Amy Adriana II

p/s : Hakcipta terpelihara. Tak boleh copy atau ambil tanpa izin. Sorry

1 ulasan:

sila komen jika sudi :)

~Komen Terbaru~

Get This Recent Comment Widget!