Sudut Test Mouse Kiri

Tinggalkan pesanan anda di sini

Isnin, 30 Ogos 2010

Masalah Penyakit Kerohanian & Gangguan Psikologi

Rupa-rupanya sikap dan perangai manusia boleh juga dirujuk sebagai penyakit kerohanian dan gangguan psikologi. Psikologi di sini bukanlah sikap yang semata-mata membawa kepada masalah sakit mental, tetapi boleh juga orang tersebut kelihatan normal sedangkan jiwanya bergelodak dengan penyakit rohani dan sedikit gangguan psikologi.

Antara penyakit kerohanian dan gangguan psikologi tersebut.

§ Imiginasi luarbiasa seperti merepek, tak sedarkan diri, meracau dan imiginasikan nampak orang hitam dan hantu.


§ Pesakit kelihatan takut dan tertakut-takut kepada benda-benda yang tidak kelihatan.


§ Berkelakuan tidak sopan, mendedahkan maruah dan pakaian.


§ Angan-angan, banyak fikiran merosakkan ingatan.


§ Keresahan dan gelisah.


§ Takutkan gelap, takut lampu padam, takut duduk dalam gelap.


§ Menangis sepanjang masa dan mudah menangis dalam semua hal.


§ Dukacita dan takut mati. Tapi, dunia sekarang ini, berapa ramai orang yang berani mati? Mungkin kita terfikir, tak mahu lagi mati, belum kahwin, anak kecil lagi, isteri muda lagi dan macam-macam urusan dunia yang kononnya belum kita laksanakan.


§ Gilakan sesuatu macam nak gila dan hampir-hampir menjadi gila.


§ Rasa buntu dan rasa bodoh, tidak boleh berfikir, pandangan dan pemikiran berubah menjadi berlainan semua perkara kebiasaannya.


§ Khayalan (hallucinations), terpandangkan hantu, khayalan terpandang benda-benda ganjil.


§ Histeria


§ Pesakit yang telah kehilangan harapan untuk sembuh atau telah hilang kepercayaan untuk hidup.


§ Suka merajuk dan selalu penyedih (masalah yang selalu melanda wanita)


§ Perempuan yang selalu dukacita dan gudah gulana.


§ Takut dan payah membuat keputusan (macam kena pulak dengan makngoh yang ni. Kadang-kadang memang payah nak buat keputusan, last-last biar orang terdekat tolong buatkan keputusan. Padahal benda yang remeh seperti nak order makan apa? ekeke

§ Takut waktu petang dan takut tinggal seorang.


§ Sensitif, cepat marah dan tidak sabar.


§ Suka bertengkar dan cari gaduh. Minta dijauhkan penyakit sebegini kerana sesungguh keamanan dunia bergantung kepada sikap orangnya. Kalau seorang sahaja yang bersikap begini, maka sudah jadi tidak harmoni. Apatah lagi ramai orang?


§ Pendendam, ingin membunuh dan mencari salah.


§ Peminum arak, kuat merokok, menagih memakan ubat dalam bentuk dadah. (rupanya ini adalah penyakit kerohanian)


§ Hidup berfoya-foya.


§ Tidak terkawal emosi dan perasaan marah melebihi batas.


§ Marah bila ditegur atau bila disalah kesalahannya.


§ Sensitif, ketua yang mudah tersinggung.


§ Ahli fakir yang banyak menggunakan pemikiran yang mendalam seperti ahli penyelidik, ahli sains, pentadbir bank, juru akaun yang dibeban dengan tugas yang tak kehabisan.


§ Mudah terperanjat dan mudah marah, pembenci, garang dan pembengis.


§ Masalah tidak boleh tidur.


§ Selalu gemuruh (Nervous) dan wanita yang sensitive.


§ Watak mudah berubah, mudah bertukar keputusan atau keputusan tidak menentu.


§ Orang yang begitu moody akibat tekanan perasaan yang berpanjangan, berterusan, sambung menyambung dari satu kejadian, ditimpa lagi ibarat sesudah jatuh ditimpa tangga pula. Kemalangan demi kemalangan, dugaan demi dugaan, tekanan fizikal yang teruk, diimbangi pula dengan tekanan perasaan.


§ Suka bersendirian dan tak mahu diganggu.


§ Merajuk sebab salah diri sendiri.


§ Fikiran mengelamun berfikir hal yang tidak menentu akibat salah sendiri, akibat mudah tersinggung.


§ Watak yang payah di fahami, sulit didekati.


§ Watak yang begitu peramah, baik hati waktu sihat tetapi mudah sangat tersinggung walaupun perkara yang begitu kecil. Inilah penyakit yang dianggap remeh. Malah bagi sesetengah orang, terutamanya di tempat kerja, akhirnya kita mengalah dengan orang begini. Bagi kita, biarlah kalau dah itu perangainya. Terima dia seadanya. Sebab semua orang ada kelemahan masing-masing.


§ Kanak-kanak tidak boleh ditegur, walaupun teguran sebagai pengajaran.Bila ditegur dia mula membuat hal, mula menunjukkan belangnya, merajuk, mengamuk, membaling botol susu, membaling bantal, membuang apa saja yang berada di tangan hingga tidak terkawal.


§ Pasangan suami isteri menjadi SAKIT akibat penyesalan kata-kata, penyesalan suami, isteri merana, sakit.


§ Sakit akibat berita buruk, menyedihkan, menyinggung perasaan, akibat sindiran, kekasaran anak cucu, datuk dan nenek.


§ Remuk hati tidak mahu makan dan minum, terus sakit berpanjangan.


§ Emosi, cemburu, putus cinta, susah hati akibat putus cinta.


§ Gagal dalam hidup, gagal dalam peperiksaan dan gagal dalam perniagaan. Terkejut akibat kegagalan. Biasanya terjadi bagi orang yang sentiasa berada dalam kejayaan. Apabila tiba-tiba terima kegagalan terus rasa kecewa hingga sakit.


§ Rosak mental dan jiwa. Bercakap berterusan melompat dari satu topik ke topik yang lain. Menukar-nukar cerita. Percakapan sambung menyambung, berbelit-belit macam ular. Pernah jumpa orang sebegini? Memang tidak dinafikan ada orang begini.


§ Gila sembahyang, gila berdoa, berlagak warak, bertukar cara pakaian macam tokoh agama yang warak. Tetapi amat bagus jika berubah ke arah kebaikan. Makngoh pun tak pasti maksud gila sembahyang dan gila berdoa ini. Mungkin dimaksudkan untuk mereka yang buat bukan berniat kerana ALLAH.


§ Cemburu dan prasangka tanpa sebab dan alasan. Dilarang berprasangka buruk tetapi Islam membenarkan prasangka buruk bagi sesetengah perkara. Boleh serach google untuk kepastiannya. Bukan semua prasangka buruk dilarang ALLAH.


§ Mimpikan ular, mimpikan dirinya mati, dan dibawa dalam keranda ke kubur. Bukan ke orang tua kata kalau perempuan mimpikan ular maknanya ada orang nak masuk meminang. Hehe...


§ Kepala dan pemikiran: selalunya gila seks. Ingin seks berlebihan.


§ Perasaan jemu hidup. Hendak mati dan hati kecil sentiasa hendak bunuh diri. Janganlah terdetik di hati jemu dengan kehidupan. Sedangkan jika kata 'boring' itu sebenarnya telah mengundang kemurkaan ALLAH. 'boring' sangatkan dunia yang ALLAH ciptakan. Kalau memang tiada apa-apa kerja/tugas yang hendak dibuat, bukankah boleh mengaji, solat dan membaca buku keagamaan. Jadi di mana 'boring' yang sebenarnya?

§ Hidup dirasakan sebagai beban berat kepadanya.

§ Fikiran dan emosi sebab putus cinta, gagal cinta, dukacita dan merana perasaan. Merasakan masa depannya gelap dan tak ada tempatnya lagi di dunia.


§ Merasa diri berdosa.. Dosanya tak akan diampun tuhan. Merasakan telah banyak membuat dosa. Merasakan dirinya disingkirkan masyarakat. Rasa rendah diri.


§ Mudah rasa tak puashati. Membuat pertanyaan bertubi-tubi. Soal yang tak putus-putus tanpa menunggu jawapan. Inilah tindakan orang yang perasan hebat? Betul ke tidak. Kerana itulah kena belajar adab-adab bertanya.


§ Watak berlaku sombong, membesar diri. Merasa dirinya besar. Memandang orang lain lebih rendah darinya.


§ Ilusi penciuman, terbau-baukan benda yang tidak wujud.


§ Ilusikan terasakan dirinya berdua atau ilusikan ada orang lain mengekorinya.


§ Kanak-kanak yang lembab belajar, penangkapan dan daya kefahamannya lemah.Kelemahan otaknya tak boleh berfikir, tak boleh menerima pelajaran, tak boleh faham dan tak dapat memberikan perhatian dalam satu-satu mata pelajaran.


§ Merasakan ada benda hidup dan lembaga lain dalam diri.


§ Imiginasikan roh dan jasadnya berpisah dan imiginasikan ada orang duduk di sebelahnya.



§ Ingatan lemah. Menulis selalu salah ejaan dan payah dapat memusatkan fikiran.



§ Hilang ingatan, tak dapat mengingat nama buku, nama orang, kawan-kawan, nama tempat. Tak boleh ingat angka dan pengiraan. Payah mengira dan membuat kira-kira.



Dan banyak lagi simptom-simptom penyakit yang melibatkan minda, jiwa, tingkahlaku, sikap dan kerohanian. Adakah anda mempunyai tanda-tanda di atas ini?

Dengar katanya, penyakit-penyakit ini boleh diubat dengan rawatan Homeoterapi.

Tapi, bagi makngoh kalau tak serius sangat, rawatan yang boleh dilakukan sendiri adalah dengan -:
a) berzikir
b) mengaji
c) solat sunat
d) wudhuk
e) bergaul dengan orang yang pandai agama
f) jaga tingkah-laku
g) terima kesalahan diri dan redha dengan cacian. Sesungguhnya tiada untung mereka yang mencaci dan memerli itu kecuali dosa dan sesungguhnya di akhirat nanti, insan yang dicaci dan diperli itu akan terkejut dengan pahala yang tidak dilakukannya. Apabila dia bertanya kepada ALLAH "pahala apakah ini?" Maka ALLAH menjawab " Itulah pahala dari orang yang mengumpat, mencaci dan mencela dirimu" (ayat mudah dalam bahasa kita bukan ayat petikan 100% dari al-quran)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

sila komen jika sudi :)

~Komen Terbaru~

Get This Recent Comment Widget!